Feeds:
Posts
Comments

Makna Dakwah

Kajian Bada Dzuhur di Masjid Yusuf,  Lantai Dasar The Energy (10/10/2017).

Dai yang benar : memberi nasehat kepada umatnya pada saat hidup maupun mati.  Pada saat kiamat,  Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam mencari umatnya :”Ummati… Ummati… Ummati”.

Advertisements

Hari ini ada rencana besar yaitu kami bertiga yang sudah berteman lama: Itje Suryono – Nico Kanter dan saya berencana bertemu dengan Fay (Coach) untuk mendapatkan arahan tentang kegiatan kami. Memang ini sebenarnya ide dari Nico yang ingin difasilitasi orang lain agar kita bertiga bisa mendapatkan masukan independen dan obyektif — tidak bias dengan diri sendiri. Pada saat bersamaan, pada siang hari, saya mengunjungi dulu cucu tercinta : Falah Muhammad Althaf Ghaisani alias dipanggil “Al”. Senengg banget jumpa sama Al mulai dari siang jam 13:30 hingga sore hari sekitar 17:30. Setelah itu saya nebeng Dian dan turun di Pejaten Raya untuk kemudian menuju ke Dharmawangsa Square – tempat pertemuan kami dengan Fay. Qadarullah …hujan deras sebelum Maghrib dan saya tak bisa mendapatkan kendaraan menuju Dharmawangsa Square. Alhamdulilah pada saat adzan Maghrib hujan sedikit reda sehingga saya bisa ikut shalat Maghrib berjamaah di masjid yang tak jauh dari lokasis saya berteduh (di depan Family Mart – Pejaten).

Usai Maghrib, kembali hujan deras dan saya naik angkot M36 menuju Pejaten Village.  Akhirnya janjian ketemu Fay (nebeng mobilnya) menuju DS. Hari sudah malam dan adzan Isya terdengar saat saya berjalan menyeberang di depan Pejaten Village pada saat hujan turun lagi dengan lebatnya. ALhambulillah ada warung di kanan jalan setelah jembatan di tikungan menuju Jl. Ampera. Makan dulu deh …ayam kremes ….

Setelah makan, janjian sama Fay (bersama Dian) dan tak lama kemudian dia datang dan saya ikut di mobilnya. Dalam perjalanan ke DS kami mampir shalat Isya di mushalla Jl. Kemang. Barulah menuju ke DS. Alhamdulillah Nico dan Itje masih menunggu kami yang telat karena macet luar biasa. Jam 20:00 kami baru ketemu di Tator Cafe – Dharmawangsa Square, sambil menikmati kopi metode sifon. Jam 22:15 kami bubaran. Puas dengan arahan Coach Fay.

  • Perlu mengemas dengan mindset menawarkan “obat” bukan nutrisi
  • Do not try to be too authentic
  • Lakukan Positioning – Differentiation – Branding
  • Harus berani fokus di niche market, jangan tembak semua. Fokus yang sempit nanti dampaknya luas ….

Alhamdulillah … terima kasih Fay!

Nyepur

NYEPUR. Ini sebenernya mirip dengan kisah makan di Warung Makan Mbok Mi dengan gowes sepedah. Kalau ke Madiun,  saya merasa PLONG afdhol bin mak-joz-gandhoz bila naik kereta full.  Kalau naik pesawat rasanya hanya seperti mengunjungi kota biasa meski “Madiun is a great and undisputably (for sure!)  memorable city”.  Rasanya ada yang kurang alias ada rasa bersalah bila datang ke kota amat indah penuh kenangan luar biasa ini hanya naik pesawat.  Rugi pol! Meski dari segi harga ya sama aja dan tentu naik pesawat tinggal “wer wer… ” udah sampe Solo trus nyambung kereta ke Madiun.  Tetep aja ada suatu hal besar yang hilang.  The taste is gone immediately.  Ya,  bahasa Inggrisnya: “gak nuansamatik blas!” Mulih Mediun kok numpak montor mabur?!  Huopo tumon!!  Ra nggajak blas.  Kuwi jelas dudu wong Mediyun wi…!  He he he…. 
Ini jelas terkait masa 70-an dimana kala itu naik pesawat hanya impian tak berbatas dan satu-satunya moda transport yg feasible ya nyepur (‘naik kereta’ – red.). Gak ada pilihan.  Ternyata hidup tanpa pilihan tuh enak juga,  gak perlu mikir.  Kalau saya dan alm.  Ibu ke Jakarta ya nyepur.  Enak to? Jangankan pesawat,  dulu naik Kereta Biru Malam (Bima) aja cuman impian aja.  Kami biasa naik Gaya Baru yang kursinya rotan full tumo.  Berdesak-desakn dan gak dapet tempat duduk.  Bahkan dari rumah udah bawa omplong (‘kaleng’- red.)  sebagai wadah kalau pipis.  Lha soalnya gak bisa jalan ke toilet bahkan toiletpun ada orangnya krn saking padatnya.  
Makanya,  rasanya saya punya kepuasan batin tersendiri menikmati musik dari dentuman suara roda menapaki rel kereta… Dhug dhug dhug.. Tek tek tek…  Èjès èjeng…  Thèèèn…. Thèèën…. Nuansamatik pol.  Kalau saja usia saya masih di bawah 40, tentu saya akan naik kereta Gaya Baru yang jelas lebih nuansamatik nunjek ulu ati paling dalam.  Lha ini udah lolita ya tulangnya udah gak kuat lagi duduk di kursi yang non-reclining. 
Nyepur ke Madiun memang benar2 nuansamatik nostalgik progresip pol!

Gowes ke Ponorogo

Bismillah.  Touch down Madiun tepat 03:09, langsung buka lipatan sepedah lanjut gowes menuju warung sego pecel Bu Yuli di seberang stasiun.  Nyantap pecel lauk paru dan teh panas.  Abis itu gowes ke Hotel buat nitip ransel,  langsung menuju Masjid Darussalam,  Josenan,  shalat Shubuh BMW.  Disapa oleh pengurus yang ramah: Bapak Parman dan Bapak Choirul. 

Bada Shubuh bablas gowez ke Ponorogo dan berhenti di beberapa masjid buat di review dan akhirnya mendarat di Sate Ponorogo H.  Tukri di Gang Sate,  Jl.  Lawu.  Pancen joz gandhoz satene! 

JrëNg!  Lanjut gowes lagi…

Porter No. Punggung 63 – Dahlan. Alhamdulillah bisa ketemu lagi sama Pak Dahlan,  porter soleh di Gambir.  Bulan lalu ketemu dia pertama kali saat naik Parahyangan dan membantu saya menaikkan sepedah ke kereta.  Kali ini dia bantu saya menaikkan sepeda yang sama tapi ke kereta api Bima.  Sedang menuju kota penuh kenangan nih,  Madiun.  Suweneng pol! 
Yang unik dari Pak Dahlan ini setiap kalimat yg keluar dari tutur katanya selalu ada kata “SubhanAllah”. Pada saat berdiam diri menunggu barang angkutan,  bibirnya selalu bergeming dengan dzikir.  Maasya Allah.  Ťeladan yang layak ditiru — tak menyiakan sedetikpun tanpa mengingat Allah. 
Semoga Allah selalu merahmati Pak Dahlan.  Aamiin Ya Rabb.

Harus saya akui bahwa salah satu kriteria penting memilih kafe sebagai tempat bertemu dengan klien adalah adanya parkir khusus sepeda selain cita-rasa kopi hitamnya. Itulah sebabnya kemarin sore (20/09) mulai jam 5 hingga kafe tutup kami berdiskusi di sini — di ruang meetingnya.  Pengalaman kedua yang menyenangkan dan insya Allah terulang lagi. 

Kafe yg ada parkir sepedanya memang oyé!!!