Feeds:
Posts
Comments

Archive for February, 2012

Setelah selama 10 hari menggunakan Brommie, hari Minggu yang cerah ini saatnya memberi giliran Mongoose untuk digowes. Asik juga gowes pagi ini menyusuri jalan TB Simatupang trus Lenteng Agung – Akses UI – Depok, kemudian berhenti istirohat sambil silaturahim. Posisi POLAR menunjukkan data:

Distance : 22.8 KM
Calories : 773 kcal
Avg Spd : 17.9 KM / Hour
Heart Rate : 124
Ride Time : 1:16
Avg Cadence : 71 RPM

Lumayanlah ….gak begitu ngebut karena memang saya nikmati perjalanan gowes pagi ini. Sepanjang perjalanan terasa aman jaya dan Mongoose sangt nyaman dikendarai sehingga tak merasa capek sama sekali. Pengennya langsung Bogor aja, tapi gak sekarang ah ….next time.

Yang bikin saya merasa aman ya karena ada pengukur POLAR yg mendeteksi kecepatan, cadence (RPM) dan yang paling penting HR (heart rate). Maklum, wis tuwek, kudu rajin liat denyut jantung. Menurut pakar sepeda, cadence terbaik adalah antara 90 – 100 RPM dengan kecepatan sekitar 22 -25 KM/jam. Ini berarti scorecard saya masih belum benar. Seharusnya saya lebih bersabar dengan banyak mengayuh pedal yg tadi hanya sy capai 71 RPM saja. Kecepatan juga harusnya rata2 sktr 20 KM/jam tapi belum kesampaian. Ntar pulangnya dicoba.

Yang palingg sering sy pake pedoman ya denyut jantung yg untuk usia saya HR nya berkisar 111 sd 145. Beberapa kali tadi melebihi ambang, jadi saya musti kontrol lebih baik.

Bersepeda memang nikmat dan merupakan salah satu surga dunia selain menikmati musik progrock …..

Jrèng!

Salam,
G

Ternyata di TB Simatupang dekat rel kereta ada Taman Tanjung yang asri ... Area terbuka buat olahraga warga ... Asik ...masih baru ...

Tamannya masih dalam pembangunan namun bisa digunakan. Sudah ada jogging track dan tempat bermain bagi anak-anak. Indah juga Jakarta kalau gini ya ...

 

Read Full Post »

Assalamualaikum wr wb.

Hari Selasa lalu, sepulang liqo dari Indosat saya mampir shalat Isya di sebuah masjid. Seperti biasa, saya gowes dan menitipkan parkir sepeda Bromie ke penjaga masjid tanpa harus saya kunci. Karena sudah iqomah, saya langsung masuk ke dalam shaf karena masih ada wudhu.

Setelah selesai Isya, saat memakai sepatu ada seorang anak kecil, mungkin usia 8 atau 9 tahun berbicara kepada temannya: “Hey! Kamu kok makan sambil berdiri. Hayo segera istighfar lima belas kali!”. Sementara temennya yang diingatkan, sedikit lebih besar, usia sekitar 10 tahun, hanya bisa cengar-cengir.

Kejadian yang sepertinya biasa tersebut merupakan tamparan bagi saya. Harus saya akui bahwa secara tidak sadar saya masih kadang makan atau minum sambil berdiri. Padahal sudah secara tegas diperintahkan oleh Nabi Besar junjungan kita Muhammad salallahu alaihi wassalam bahwa bila makan atau minum hendaknya duduk dan menggunakan tangan kanan untuk memasukkan minuman atau makanan ke dalam mulut kita.

Alhamdulillah masih diingatkan oleh anak kecil tersebut, yang mungkin saja adalah penjelmaan dari malaikat.

Wassalamualaikum wr wb.

Gatot

Adab Makan dan Minum

Tata Krama Sebelum Makan dan Minum

  1. Mencuci tangan sebelum makan
  2. Duduk dengan baik
  3. Berdoa sebelum makan atau minum

Tata Krama Pada Saat Makan

  1. Jangan sekali-kali mencela makanan
  2. Jangan makan dengan terburu-buru
  3. Makan dan minum dengan menggunakan tangan kanan
  4. Menyantap makanan yang paling dekat
  5. Menghabiskan makanan, jangan ada yang tersisa, karena kita tidak mengerti bagian mana yang mengandung berkah
  6. Tidak langsung menghabiskan minuman dalam jumlah tertentu Nabi memberi contoh : bahwa apabila minum satu gelas, hendaklah dua atau tiga kali, mulailah dengan bacaan basmalah dan akhiri dengan hamdalah
  7. Tidak meniup makanan dan minuman karena panas. Bila seseorang meminum minuman yang panas, janganlah ditiup dan tunggulah hingga dingin, karena tiupan itu membawa racun.

Tata Krama Sesudah Makan

  1. Membersihkan tangan dan mulut setelah makan
  2. Berdoa setelah makan atau minum

 Disaripatikan dari:

http://paismpn4skh.wordpress.com/2010/02/14/adab-makan-dan-minum/

Read Full Post »

Car Free Day di Malang

Saya mendapat foto kiriman teman yang tinggal di Malang: mas Joko Winaryanto. Ini pesannya:

Di jalan Ijen Malang sudah dibuat Car Free Day setiap hari minggu. Disini, bagi penyuka gowes, pasti serasa menemukan kerajaannya. Monggo tindak Malang

Jl. Ijen Malang memang dari dulu saya suka. Di foto ini terlihat asrinya jalan ini.

Read Full Post »

Berakhir Pekan dengan Brompton

JRENG!

Lengkaplah petualangan penuh dengan Brompton selama akhir pekan ini, dimulai dengan Jumat sore tanggal 3 Februari 2012. Saat itu hujan deras sekali di Jakarta Selatan sedangkan saya ada janjian jam 5:30 sore dengan teman lama di Citos. Setelah nunggu cukup lama, akhirnya ketika hujan tinggal rintik-rintik saya nekat gowes ke Citos dari Ratu Plasa. Untuk saya membawa jaket parasut yang ada tutup kepalanya sehingga setidaknya bisa terhindar dari basah di badan. Yang jadi masalah adalah celana saya yang bukan parasit. Namun ya gimana lagi wong sudah janji. Akhirnya sekitar jam 4:50 saya nekat gowes pelan2 menuju Citos. Ternyata selama di perjalanan menyusuri Jl Sisingamangaraja – PangPol – Fatmawati – Cilandak Tengah hujan semakin deras. Namun saya tetap nyaman saja gowes dengan Brompton dengan kecepatan rendah sekitar 10-15 KM/jam. Sungguh, gowes sambil hujan2 itu sebenarnya nikmat, namun harus ekstra hati-hati karena banyak genangan air yang bisa jadi lobang jalan yang sangat berbahaya – apalagi roda Brompton hanya 16″ ukurannya, jadi bahaya sekali. Untuk itu saya tak berani ngebut.

Akhirnya tepat jam 5:30 saya sampe di Citos dan bertemu dengan teman saya di lantai dua, resto AW. Sesampai di Citos sepeda saya lipet, pannier (sudah saya tutup dengan rain cover bawaan dari pannier) saya lepas, kemudian saya jinjing ke lantai 2.  Saat sampai di lantai 2, langsung sadel saya naikkan dan sepeda saya sorong menggunakan roller yang melekat di sepeda. Sepeda kemudian saya parkir tepat di depan resto AW. Wah …nikmat sekali …gak perlu parkir di tempat motor.

Sekitar jam 6:45 saya pulang dari Citos dan hujan makin deras …. Saya tadinya mau naik taxi. Ternyata di saat hujan sungguh sangat langka ada taxi yang kosong. Akhirnya, gowes lagi saja saat hujan2 juga. Ini memang resiko karena malam hari tentu jauh lebih dingin. Kecepatan sepedapun gak bisa kenceng, paling hanya 10 KM/jam atau lebih dikit aja. Sampai di rumah langsung mandi air hangat dan Alhamdulillah …masih bisa shalat Isya BMW (berjamaah di masjid di awal waktu).

Wah ternyata …. Jaket saya dan sadel sepeda berlumuran dengan cipratan air kotor lantaran di fender sepeda tak ada penahan cipratan air yang dalam bahasa Inggris sering saya sebut sebagai “tadah jeplok”. Rasanya musti cari tadah jeplok nih di STC…biar aman kalau ujan …

Malam itu tidur nikmat ….he he he ,…..

Sabtu, 4 Februari 2011

Ba’da Dzuhur saya menuju resto Telaga Sampireun di Bintaro Sektor 7. Saya sengaja menggunakan celana dalam yang ada padding nya terus pake jin dan T Shirt Pink Floyd “Wish You Were Here” biar keren …karena di punggung belakang ada tulisan Pink Floyd yang mentereng dan membanggakan .. ha ha ha …. Saya juga menggunakan bandana di kepala dan juga helem.

Eh …ditengah perjalanan hujan turun dan saya tak membawa jaket atau jas hujan. Terpaksa berteduh sambil mau cari taxi. Ternyata setelah berteduh 15 menit tak ada satupun taxi lewat dan jalanan macet. Akhirnya punya akal mencarter angkot yang lewat. Alhamdulillah … ada yang kosong dan supirnya mau dicarter. Sepeda saya masukkan ke kabin penumpang tanpa dilipat. Wah ,….seneng banget …! Ternyata asik banget pake sepeda dengan ukuran roda kecil, jadi praktis sekali. Hujan semakin deras dan akhirnya jam 13:45 sampe di Telaga Sampireun dan ketemu temen yang sudah puluhan tahun gak ketemu: Suhaimi Oesman Bani (sekarang tinggal dan hidup di KL) dan Anchi Ahmad (Bandung). Kedua temen ini dulu pernah main brass di Marching Band ITB bareng2 …. Saking kompaknya, kami dulu bikin brass band bernama Mokodo Band… ha ha ha ha ….

Brompton saya lipat saat saya menuju Saung 20 di resto tersebut, dan kemudian saya titipkan di kasir. Nyaman sekali. Pulangnya saya gowes lagi …. Puwas ….

Saat mau pulang, rasanya berat untuk berpisah ....makanya ngobrol nyambung terus .... Brompton siap disorong tuh ...

Suhaimi (kiri) dan Anchi (kanan)

Mampir beli oleh2 dulu ...

 

Minggu, 5 Februari 2012

Whoooaaaa…. Hari Minggu ini justru paling seru karena saya melakukan banyak hal dengan menggunakan Brompton sebagai alat transport. Jam 7 pagi saya mulai gowes dan mampir dulu di rumah temen dan partner bisnis, Bu Itje, di Rempoa. Sekitar jam 9:00 pamitan dan menuju rumah kakak saya, Jokky, di Jl ALam Asri, Pondok Indah. Sampe rumah mas Jokky jam 9:20. Di sini saya mandi dan ganti pakaian batik yang sudah saya bawa dan masukkan rapi ke dalam pannier Brompton. Peralatan mandi pun saya bawa sendiri. Jam 10 sudah nggantheng siap jadi MC acara lamaran putri mas Jokky. Lama saya berada di rumah mas Jokky karena ini sekalian merupakan acara keluarga. Jam 14:30 saya mohon pamit menuju Melawai (Inul Vista) mau ketemuan dengan temen2 ITB angkatan 79 yang sedang reuni, sekaligus ketemu ustadz Reza Esfan yang juga hadir di acara reuni tersebut. Sepeda saya lipat dan jinjing hingga masuk ke dalam ruangan karaoke Inul Vista di lantai 3. Waktu masuk ruangan say amasih menggunakan helem dan nenteng tas dan sepeda. temen2 yang sedang karaokean pada tepuk tangan nyorakin kedatangan saya. Whaaaa …… tambah seru aja!!!

Si;aturahim di rumah Bu Itje ...

Jam 16:30 saya mohon pamit dan gowes menuju RSPP untuk besuk temen saya, Indrayana, yang sudah lebih dari seminggu dirawat di situ. Sepeda saya lipat, saya sorong dan saya titipkan di Satpam di lantai dasar RSPP. Wah ….convenient sekali …. Saya naik ke lantai 6 dengan hanya membawa tas dan helem, sepeda ditinggal di bawah. Jam 17:30 mohon pamit dan gowes lagi, pulang. Sampai rumah sempat mandi air hangat dan shalat maghrib BMW …. Alhamdulillah ….

Habis maghriban masih pergi kondangan undangan nikahan di tetangga … gak gowes lagi, cukup jalan kaki karena dekat.

Wah … pokoknya puwas banget dah wiken ini saya full menggunakan Brompton yang sangat fleksibel buat dipake commuting. Kenyamanan bersepeda itu lho yang tiada duanya dari segi kenikmatan paripurna! Belum lagi ada rasa BEBAS karena semuanya bisa lebih mudah diatur, tanpa pusing mikir parkir dan sebagainya ….

Makanya pake Brompton kalau punya banyak urusan di Jakarta … Praktis dan nyaman digowes ….. Hidup Brompton!

JRENG!

Be a Wheeled-Man!

Salam,

G

Read Full Post »

To be a Wheeled-Man

JRENG!

Sudah sekian lama memimpikan bisa bersepeda kemana aja secara bebas, sak enak udele dewe. Masalahnya selalu ini:

  • Masih cukup banyak pusat perbelanjaan atau kafe yang tak menyediakan parkir khusus sepeda. Andaikan adapun, kadang cukup jauh lokasinya, misalnya di Senayan City. Bahkan lebih banyak yang belum “sadar” Manajemen nya akan pentingnya menyediakan parkir sepeda seperti: Pacific Place, Plasa Senayan, Citos, Plasa Semanggi, Pasar Raya. Akhirnya sepeda dijadikan satu dengan parkir motor yang biasanya di lantai paling bawah (B3 atau B4 gitu ….). Beberapa pusat perbelanjaan sudah sangat sepeda-friendly seperti FX Plaza (paling top! karena disediakan di depan lobby utama), Blok M yang ada Carefour,  Gandaria City, Pondok Indah Mall, Bintaro Plaza.
  • Setiap pulang kerja saya membawa barang cukup banyak: baju kerja dan laptop sehingga memerlukan pannier (tas) cukup besar. Biasanya saya pakai Brooks Bricklane Roll-Up Pannier. Namun kalau tempat parkir jauh, seperti di Pacific Place, aduh biyung ……..!!! Mengangkat pannier berisi laptop dan musti jalan super jauh lumayan dengklek juga.
  • Waktu buat parkir yang cukup lama (mengikat sepeda ke tiang dengan kunci rante), melepas pannier, helem, kaos tangan dan sebagainya yang bisa memakan waktu 10-15 menit sendiri.

Nah …ini dia …sepertinya ada solusi bila menggunakan sepeda Brompton lengkap dengan panniernya. Semua urusan bisa menjadi simpel karena sepeda bisa dilipet dan disorong TANPA harus melepas pannier. Whoooaaaaa….!!! Ini baru solusi. Ibaratnya, kita bisa menjadi a real wheeled-man (manusia ber-roda); kemana-mana bisa mengayuh sepeda. What a life!

Tadi malam sudah saya coba, ternyata nyaman juga mengayuh selirong (sepeda lipet sorong) Brompton ini. Setelah sampai kantor pagi ini saya tak harus memarkir sepeda, cukup saya lipet dan sorong, tanpa melepas pannier, masuk ke dalam lift trus masuk ke ruang kerja. Bahkan, sepeda bisa saya simpan di dalam almari baju!

Panniernya mantab! Bisa muat MacBook dan baju buat kerja, plus tempat buat dua botol minum.

Beski rodanya kecil, namun cukup nyaman buat commuting.

Shimano NEXUS 8-Speed biar kalau nanjak gak ngoyo ....

Bearing-based Roller memudahkan dan melancarkan sorongan, terutama dengan pannier di sepeda ....Seperti fungsi trolley jadinya ...

Sampe kantor, Brompton bisa dimasukkan ke dalam alamari baju, supaya tempat kerja kelihatan tetap bersih gituh ..!!!

Brompton Pannier di meja kerja ....

Wah …asik nih sekarang bener2 bisa mobile kemanapun …he he he … Ayo kita galakkan sepeda sebagai alat transport utama!!!

Salam gowes,

G

Read Full Post »