Feeds:
Posts
Comments

Archive for January, 2009

Wah ..lega sekali ..kemarin sore sepeda lipet saya, si Jildhan-29, akhirnya sembuh dari sakitnya setelah mengalam sedikit operasi kecil gara2 salah satu jerujinya patah. Begitu sehat kemarin, langsung saya berpikir esoknya mau tak tunggangi ke kantor klien soalnya udah kangen berat ama Jildhan-29 nih. Padahal, tadi malem tuh baru nyampe dari Bandung jam 23:30 ..mestinya ya capek karena tidur malem jam 01:00. Jadi ya lumayan kudur (kurang tidur). Namun semangat cinta membara begitu kuat, akhirnya saya putuskan harus bersepeda ria esoknya (Rabu, 28 Jan 09).

Jam 6:15 lepas landas dan saya nikmati spenuhnya setiap onthelan saya menuju kantor klien yang berjarak lumayan jauh: 22 KM. Tapi memang saya bertekad buat ngonthel santai karena kagak ada yang diburu selain jam 9:00 ada meeting di klien lain.

Yang paling mengesankan dalam perjalanan tadi malam adalah pada saat memasuki komplek Senayan. Seperti biasa, kalo pagi udaranya bersih dan sepiiii banget, tanpa polusi. Apalagi tadi pagi cuaca mendung dan Subuh ada sedikit ujan. Wah serasa nikmatsz sekali. Rasanya ndak ada yang lebih nikmat dah dari pengalaman ngonthel sepeda ke kantor. Saking kangennya dengan bersepeda, apalagi santai, saya sempat istirahat di Senayan. Selain pengen refreshing menikmati udara pagi nan sejuk, sekalian nelpon beberapa temen. Lho? Iya, soalnya saya kelupaan bawa ikat pinggang …!!! Walah! Kojur tenaaaaaaan. Ada tiga orang teman yang saya hubungi. Yang pertama, udah keburu berangkat. Yang kedua, pinggangya terlalu kecil …juga yang ketiga. Udahlah alamat seharian gak pake ikat pinggang ..ha ha ha ha .. Ini juga udah bukan kejadian sekali. Tapi ya gimana lagi faktor “U”. ha ha ha …

Jildhan-29 sedang istirahat ..menikmati pagi indah di Senayan ...

Jildhan-29 sedang istirahat ..menikmati pagi indah di Senayan ...

Mengikat ransel di bagasi menambah nikmatnya ngonthel ...

Mengikat ransel di bagasi menambah nikmatnya ngonthel ...

Teknologi mengikat ransel yang aman ...

Teknologi mengikat ransel yang aman ...

Sampe kantor klien sekitar jam 7:15 langsung mesen rujak buah ..sarapan ..biar sehat makan buah, ya nggak? He he he … Puas deh. Sekarang nunggu Isya buat siap2 nyengklak sepeda lagi pulang …

Kring kring kring ada sepeda

Sepedaku sepeda lipat

Kuberi nama Jildhan

Karna bulan Ramadhan (belinya – red.)

Mari kita bersepeda! Orang berpikiran progresif, selalu menggunakan sepeda buat kegiatannya! Kata ustadz sebuah ceramah, kalo mau menggembosi israel, jangan memboikot makanan amerika. Percuma. Dampaknya kecil! Tapi kita gembosi memakai BBM berlebihan karena 70% dari BBM kita balik lagi ke yahudi …

Ransel Deuter kesayangan .. dengan lencana "i-Rock!" dong ...

Ransel Deuter kesayangan .. dengan lencana "i-Rock!" dong ...

Makanya sepedaan aja bro … enak!

Wass,

G

Advertisements

Read Full Post »

Assalamualaikum wr wb.

Minggu lalu saya Jumatan di masjid (namanya kalo gak salah Al-Istiqomah) di Kawasan mega Kuningan yang letaknya dekat Bellagio dan Menara Dea. Memang saya sedang ada urusan pekerjaan di Dea menyiapkan presentasi buat  jam 14:00 ke Klien. Namun saya tahu bahwa mesjid tersebut selalu penuh kalau Jumatan, makanya jam 11:30 saya sudah hadir di masjid. Itupun sudah hampir penuh di bagian dalamnya. Akhirnya saya berhasil masuk ke area dalam masjid karena ada sedikit area di depan sebuah keranda jenazah. Tadinya saya ragu apa “sopan” ya saya membelakangi mayit. Karena gak tahu tata kramanya, saya pake cara Jowo aja dengan dalam hati mengucapkan: “Maaf saudara mayit, mohon ijin buat shalat di depan Anda”. Namun sang mayit diam tidak menjawab. Ya udah .. semoga malaikat telah menyampaikan ijin saya. Akhirnya saya shalat di depan mayit dengan harapan dia rela saya belakangi langsung karena memang posisinya membujur kebelakang dan saya sudah mepet dekat dengan pintu akses keluar masjid.

Abis shalat Jumat, saya ikut acara menyembahyangkan mayit. Ternyata yang meninggal adalah seorang perempuan dengan nama Hj. Maimunah. Saya tertegun. Pertama, saya ngiri Hj. Maimunah ini meninggal di hari yang mulia, Jumat, dan dishalatkan banyak orang setelah shalat Jumat. Kedua, yang memberi sambutan mengatasnamakan keluarga mayit adalah cucunya Hj. Maimunah yang juga seorang ustadz muda. Tidak hanya itu …ternyata yang menjadi imam shalat jenazah adalah anak dari Hj. Maimunah yang juga seorang ustadz. Subhanallah …. Betapa mulianya keluarga ini …

Sang cucu memberi sambutan ...

Sang cucu memberi sambutan ...

Sang cucu (kiri) dan sang anak (kanan) yang jadi imam shalat

Sang cucu (kiri) dan sang anak (kanan) yang jadi imam shalat

Saya banyak merenung dari kejadian ini. Betapa Hj. Maimunah merupakan contoh orang sukses dalam arti sebenernya. beliau telah berhasil mendidik keturunannya menjadi anak dan cucu yang shalih terbukti dari anak dan cucunya adalah ustadz juga. Sudah jelas, beliau telah berhasil menciptakan anak yang shalih sebagai bekalnya hidup di akhirat. Selain itu, saya juga berpikir, kalau nanti suatu saat Allah berkehendak mencabut nyawa ibu saya dan saya masih bernyawa, apakah saya sanggup sebagai imam menyolatkan jenazah orang yang paling berjasa dalam hidup saya ini? Hanya kepada Allah swt saya mohon bimbingan agar meyiapkan saya menjadi orang yang bertakwa. Amin.

Wass,

Gatot

Read Full Post »

Gara-2 Jumat gak jadi nyepedah ke kantor, tadi pagi (sabtu) saya balas dendam. Karena Jildhan-29 sedang sakit, maka saya pakai sepeda MTB saya yang namanya Kunov-06 (warna kuning, dibeli November 2006). Sudah lama saya ndak pakai Kunov-06 lantaran musim hujan dan ramadhan lalu perlu kepraktisan sepeda lipet, makanya Kunov-06 jadi anak tiri. Sebelum berangkat ya saya lap dulu karena banyak debu. Say juga siapkan ngonthel yang santai jarak 30KM keliling gitu …sambil pake MP3 player yang memutar Haggard “Tales of Ithiria”.

Asik juga berkeliling dengan sepeda, jalan santai, gak ngoyo, sambil menikmati musik symphonic metal dari Haggard yang bener2 keren. Sampailah kemuadian saya di sebuah taman yang mamaksa saya berhenti karena teduh dan asri banget. Gak hanya itu .. sepi! Ini lho suasananya:

Ngaso di taman yang teduh dan sepi ...

Ngaso di taman yang teduh dan sepi ...

Akhirnya saya duduk nyantai dan mengeluarkan bacaan yang sengaja saya bawa dan dimasukkan di tas pinggang. Wah lumayan, suasana sepi baca artikel menarik tentang muhasabah (evaluasi) awal tahun dan lanjutan cerita “The Great Muslim Traveller” yang merupakan edisi khusus majalah Sabili. Wah edan nh Sabili edisi ini bener2 muantab! Artistiknya keren, semuanya pakai lukisan jaman dulu dan tidak ada fotonya, semua lukisan. Saya sedang melanjutkan baca mengenai Imam Bukhari. Wah imam ini luar biasa pinternya dan juga shalihnya. Pada usia 15 tahun ia sudah menghafal 70.000 hadits Rasulullah. Pada usia 16 tahun sudah memiliki tujuan hidup yang mulia, luhur dan jelas. Ia menghimpun hadits2 shahih dan untuk itu ia bertemu dengan 1080 ulama. Subhanallah. Usahanya ini memakan waktu 16 tahun dalam menghimpun hadits.

Bacaan sambil ngaso di keteduhan taman, siang yang terik ...

Bacaan sambil ngaso di keteduhan taman, siang yang terik ...

Karena hidupnya penuh dengan pengembaraan guna menghimpun hadits, ia menghidupi dirinya dengan menanam saham secara mudharabah di kota-kota yang disinggahinya. Namun ada kalanya ia telat menerima hasilnya sehingga pernah terpaksa memakan rumput selama beberapa hari. Subhanallah. Perjuangan hidup seperti ini patut menjadi teladan kita semua. Pernahkah kita makan rumput demi meninggikan kalimatullah?

Imam Bukhari memiliki tiga sifat menonjol yang menjadi ciri khasnya. Pertama, ia sangat sedikit bicara. Kedua, ia tidak mengharapkan sesuatu dari orang lain. Ketiga, ia tidak menyibukkan diri dengan urusan orang lain.

Wah …saya merindhink membaca artikel ini …apalagi dibaca di sebuah taman asri yang teduh dan jauh dari keramaian… Terasa sekali sedang menikmati wiken panjang di Bali sambil menimba ilmu dari umat terdahulu yang luar biasa kegiatan ibadahnya …

Di dalam taman ...

Di dalam taman ...

Wass,

G

Read Full Post »

Jumat kemarin rencananya mau ngonthel lagi ke kantor setelah puasa sebulan lebih gara2 sakit beruntun: diare – diare – campak – flu berat – batuk … Semoga sakit tersebut kafarat dosa2 saya yang buanyak. Amin. Rencananya Jumat itu memang mau pake sepeda lipet Jildhan 29*. Persiapan buat bersepeda kembali sudah dilakukan tiga hari sebelumnya. Teknologi membawa ransel berisi laptop pun baru saja ditemukan tiga hari sebelumnya. Memang, selama ini kalo ngonthel ke kantor, capeknya bukan di kaki, tapi di pundak lantaran pake ransel berisi laptop. Namun karena ada inovasi baru, maka ransel bisa saya akalin di bagasi, diiket pake tali elastis yang biasa dipakai bagasi motor, dan aman sudah .. gak ada gangguan pundak lagi.

Ini lho si JILDHAN 29 .. Keren kan!

Ini lho si JILDHAN 29 .. Keren kan!

Jumat pagi bener2 “excited” banget saya. Rasanya seperti dulu tahun 1971, waktu SD, pertama kali dibelikan sepeda jengki merek Forever warna hijau tentara oleh ibu saya. Sepanjang malam saya ndak bisa tidur pengen cepet pagi supaya bisa “pamer” ke temen2 sekolah bahwa saya punya sepeda jengki baru. Begitulah kira2 perasaan saya malem Jumat sampe Jumat pagi kemarin. Sepulang dari Subuhan di masjid sebelah, saya langsung bergegas menyiapkan segala sesuatu buat kembali nyepedah lagi ke kantor. Tepat jam 6:05 saya mulai ngonthel menuju kantor. Wuaaaaaaaaaaahhh .. rasanya sueneeeeeeeeng pol! It’s like I am “on top of the world!”. Bangganya bukan main! Rasanya jauh lebih bangga dari pada dipilih jadi presiden Amerika tapi jadi anthek israel. Suwer! Ora ngapusi aku! Pokoke ora sudi aku dadi presiden negara manapun, tapi jadi anthek zionis. Enakan gini, jadi konsultan indepeneden, corporate trainer (wah, gaya tenan istilahnya!) atau facilitator.

Baru jalan sekitar 1 KM tiba2 terdengar bunyi “THAK!” yang cukup kenceng di bagian depan, tapi gak jelas bagian mana. Sambil jalan terus saya lihat ban depan…eh kok jalannya oleng. Akhirnya saya minggir. Lho, kok remnya kadang2 ngerem sendiri kalo roda depan saya putar. Selidik punya selidik .. eh ternyata .. ada satu jeruji roda depan yang pedhot (baca: putus – red.). Walah .. lha kok sial. Udah puluhan tahun bersepeda kok baru kali ini mengalami putus jeruji. Walah .. kojur tenan … yo wis, terpaksa balik kucing, pulang ke rumah. Tadinya mau cari taxi, eh kok susah .. Yo wis saya tuntun berjalan kaki aja. Pupuslah harapanlu nyepedah ke kantor hari Jumat kemarin. Karena udah kesiangan, ya saya akhirnya pake mobil. Apes tenan ….

Jeruji yang "pedhot" itu ...

Jeruji yang "pedhot" itu ...

Salam,

G

*) singkatan dari JILITHENG (bahasa jawa yang artinya hitam pekat) yang lahir (dibeli) pada bulan RAMADHAN tahun 1429H.

Read Full Post »

Mencintai DITA

Ciri-ciri Orang Yang Bertakwa

Jumatan 16 Jan 09 di Hotel Four Seasons

Jumatan 16 Jan 09 di Hotel Four Seasons

Ada empat ciri-ciri orang yang bertakwa:

  1. Doa. Seorang muslim tak pernah lepas dari doa dalam setiap aktivitas hidupnya. Konsekuensi sebagai seorang muslim, ia tak pernah meninggalkan shalat wajibnya secara BMW (berjamaah di masjid pada waktunya) . Shalat sendiri pada dasarnya adalah juga memanjatkan doa kepada Allah swt. Saat setelah shalat pun ia memanjatkan doa-doa lainnya yang ia panjatkan setelah shalat didirikan. Selain itu, setiap ia akan memulai pekerjaan (meskipun yang sangat rutin) ia tak pernah meninggalkan kegiatan berdoa untuk mendapatkan barokah dari setiap aktivitas hidupnya.Doa adalah bagian terpenting di Islam,  dan merupakan tulang sumsum. Bahkan doa buat orangg lain, terutama buat saudara2 kita yg dizolimi (Palestina) sangat dianjurkan di Islam. Ketentuan Allah gak bisa diubah kecuali diiringi doa. Meskipun kita ahli, tetap berdoa. Meski kita tidak bisa berjuang di laga perang Jalur Gaza, kita istiqomah doakan agar bangsa Palestina diberi kemenangan langsung dari Allah swt.
  2. Ikhtiar. Mencari apa yg telah ditentukan Allah swt. Rizki tak kan datang bagi org yg tak ikhtiar. Sebaik ikhtiar adalah tanpa menunggu keadaan tertentu (nanti kalau sdh mencapai jabatan tertentu, sudah kaya, dsb.), tapi ya seperti yangg saat ini kita alami. Jangan nanggung dalam mengerjakan apapun. Kita lakukan yg terbaik. Kita selalu ikhtiar.
  3. Tawakkal – berserah diri kepada Allah. Serahkan semuanya kepada Allah. Siapa yg menyerahkan diri kpd Allah maka Allah yg akan mengurusi keperluannya, tentu setelah doa dan ikhtiar. Di sinilah kita serahkan semua hasil dari doa dan ikhtiar yang telah kita lakukan.
  4. Berbaik sangka terhadap apa yang Allah berikan kepada kita. Bersyukur terhadap apa yg kita dapat tanpa ber-angan2 yang lainnya. Syukurilah apa yg diberikan Allah. Tidak menggunakan “seandainya …”. Seandainya Allah memberi saya keturunan, sendainya saya seorang Manager, seandainya modal saya besar, seandainya dulu ayah saya tidak meninggal …dan segudang seandainya yang lain. Apapun jawaban Allah pasti yang terbaik. Tidak perlu berharap muluk-muluk karena apapun jawaban Allah swt sudah pasti merupakan yang terbaik bagi kita pada saat ini. Mungkin kita baru akan bisa menghayati manfaatnya setelah beberapa waktu kemudian. Allah Maha Tahu apa yang akan terjadi kepada kita. Untuk itu kita perlu bersyukur terhadap apapun hasilnya. Kita ucapkan Alhamdulillah.

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa seorang muslim sebaiknya mencintai DITA (Doa – Ikhtiar – Tawakkal – mengucap Alhamdulillah). Mengapa mencintai? Karena bila kita mencintai, maka sudah bisa dipastikan kita menjalankannya secara istiqomah.

Semoga kita semua menjadi muslim yang baik yang selalu mengikuti perintahNya dan menjauhi laranganNya. Amin.

Wass,

Gatot

Ulasan di atas merupakan catatan saya pada saat mengikuti Kutbah Jumat pada 16 Januari 2009 di masjid Hotel Four Seasons, Jakarta. Singkatan DITA saya rangkum sendiri agar mudah diingat. Semoga bermanfaat.

 

Read Full Post »

Assalamualaikum wr wb.

Pernah dengar atau baca buku The Alchemist karya Paulo Coelho? Bila belum, intinya buku novel bagus ini bercerita tentang pengembaraan seorang pemuda penggembala domba bernama Santiago yang mencoba mengejar impiannya. Demi impiannya itu ia memutuskan berkelana ke negara lain demi mendapatkan apa yang dicita-citakannya melalui pengembaraan jauh yang penuh pengorbanan untuk mendapatkan “harta karun” yang ia impikan. Singkat cerita, pada akhirnya Santiago menemukan bahwa semua harta karun sebetulnya sudah ia miliki di dirinya, tanpa harus melakukan pengembaraan jauh melintasi beberapa negara.

Novel yang ditulis dengan gaya bahasa yang menarik dan hidup tersebut membuat kita selalu penasaran dalam menelusuri bab demi bab, halaman demi halaman, kalimat demi kalimat dan kata demi kata. Namun setelah membaca novel ini ada pembelajaran luar biasa yang saya peroleh: sebetulnya banyak hal di sekitar kita yang sebetulnya merupakan harta yang bermanfaat bagi kita bila kita gali dengan benar. Ibarat berlian. Kita baru merasakan bahwa itu berlian dari sebuah batu yang setelah digosok berulang-kali, bahkan ribuan kali baru keluar kemilau keindahannya.

Tempat Training Terbaik - Masjid.

Sebagai muslim, sebetulnya banyak sekali berlian atau harta penuh barokah yang ada diseputar kita yang mungkin kita tidak sadari sampai kita gali. Istilah kerennya “the quest for value” yang intinya bagaimana kita mencari makna dari apa yang ada di seputar kita. Kutbah Jumat menurut saya adalah salah satunya. Seingkali bila disibukkan dengan pekerjaan dengan deadline ketat kita merasa terburu-buru dalam hadir ke masjid menunaikan ibadah Jumat berjamaah. Bahkan, sering kali kita datang telat tanpa ikut kutbah Jumat yang sebetulnya merupakan syarat mutlak shalat Jumat. Andaikan tepat waktu, seringkali kita tertidur saat Khatib memaparkan kutbahnya, atau pikiran kita terpaku pada pekerjaan yang akan kita lanjutkan setelah shalat Jumat dilaksanakan.

Leadership Training Terbaik

Coba kita renungkan betapa penuh maknanya kutbah Jumat bagi kita. Kenapa? Tidak ada satupun kutbah Jumat yang tidak mengajak kita sebagai manusia yang bertakwa. Dan, ganjaran bagi manusia yang bertakwa itu sudah jelas disebutkan di Al Quran dan Hadits: surga! Kalau kita menyadari hal ini, dengan ganjaran yang luar biasa yaitu kehidupan surga di alam akhirat, kenapa kita tidak berusaha keras melaksanakannya dengan baik? Bahkan kalau kita renungkan dengan baik makna kutbah Jumat dan melaksanakannya dalam kehidupan sehari-hari, betapa mulianya kita di hadapan Allah. Saya berani katakan bahwa kutbah Jumat adalah Leadership Training terbaik bila kita bisa menggali maknanya serta mengimplementasikannya.

Pada sebuah kutbah Jumat minggu lalu (9 Januari 2009) yang saya ikuti di sebuah hotel bintang lima, khatib menyerukan mengenai umat mulia, hijrah dan jihad. Secara baik dan gamblang sang khatib mengatakan kisah dimana rasul mengatakan kepada sahabatnya bahwa umat yang mulia adalah mereka yang tetap iman dan takwa meskipun jauh setelah kematian rasul. Muslim yang melakukan perjalanan jauh untuk shalat berjamaah di negara dimana muslim adalah minoritas lebih mulia dari mereka dimana muslim mayoritas dan masjid berada dimana-mana. Muslim yang selalu hijrah menuju kebenaran dan kebaikan, lebih mulia dari mereka yang tidak meningkat iman dan takwanya. Hijrah yang berat adalah melalui jihad dimana jihad paling berat adalah jihad dalam melawan hawa nafsu sendiri. Ini jelas luar biasa.

Beberapa tahun lalu saat saya bekerja di perusahaan multinasional, training “The Seven Habits of Highly Effective People” diselenggarakan dengan biaya sekitar Rp 3 juta per hari selama 3 hari. Artinya setiap peserta harus membayar Rp. 9 juta dan kita diajari bagaimana menjadi manusia efektif bukan menjadi manusia mulia. Bahkan, buku terakhir dari Steven Covey bertajuk “The 8th Habit” hanya mengajari “From Effectiveness to Greatness” dan bukan menjadi manusia mulia (beriman dan bertakwa). Sedangkan, kutbah Jumat yang kita ikuti setiap minggu adalah gratis dan, yang lebih penting, mengajari kita menjadi manusia yang bertakwa! Subhanallah ….

Ya Allah .. ampunilah dosa-dosaku selama ini, yang kurang pandai dalam menggali makna kutbah Jumat demi meninggikan kalimatullah dan meraih insan bertakwa, menjadi manusia mulia …

Mari kita gali lebih dalam makna setiap untaian kalimat yang didakwahkan oleh Khatib di setiap Jumatan kita. Kita mulai dari Jumatan yang akan datang dan seterusnya. Semoga Allah selalu meberikan rahmat dan hidayah Nya kepada kita. Amin.

Wass,

Gatot Widayanto

16 Januari 2009

19 Muharam 1430

Read Full Post »

Rencana Allah

Assalamualaikum wr wb.

Penindasan Israel terhadap warga Israel semakin tidak bisa diterima dengan akal sehat. Masalahnya, menurut saya yang sangat cupet pengetahuannya tentang Timur Tengah, ini bukan masalah agama …tapi sudah masalah kemanusiaan. Beberapa dari kita melihat dengan jelas bagaimana serdadu Israel menembak langsung wartawan asing yang sedang meliput di jalur Gaza, tanpa perlawanan sedikitpun. Tentu …kalau seorang wartawan dilengkapi dengan senjata untuk perlawanan, sudah bisa dipastikan dia bukan wartawan. Tapi mata kita semua melihat di televisi bagaimana bengisnya serdadu israel yang mungkin sudah kalap karena harapan mereka tak terpenuhi.

https://i0.wp.com/seattletimes.nwsource.com/ABPub/2009/01/08/2008605391.jpgTidak hanya itu, pada hari Sabtu dan Minggu pekan lalu …tim PBB menemukan korban warga sipil yang dipastikan terkena akibat serangan FOSFOR PUTIH yang telah dinyatakan oleh dunia (PBB) sebagai senjata kimia terlarang dan kini digunakan oleh israel menggempur warga Palestina. Ini adalah sebuah tragedi kemanusiaan yang sangat biadab dan tidak bisa diterima dengan dalih apapun. Fosfor putih telah terbukti membakar kulit dan secara cepat membakar tulang bagi korbannya. Ini jelas sangat berbahaya dan yang dilakukan israel sudah melewati batas perikemanusiaan. Tidak salah bila beberapa kalangan menyebut bahwa serdadu israel bukan manusia lagi ….

Semakin hari semakin kita lihat kepedihan yang terjadi di jalur Gaza. Umat muslim seluruh dunia tentu telah mendoakan agar penindasan ini segera berakhir. Ini juga mungkin merupakan Rencana Allah swt yang mana kita sebagai ciptaan Nya tak bisa memastikan namun hanya bisa meraba. Tentu bila ini merupakan grand plan dari Allah swt, pasti ada tujuannya. Yang pasti, dengan kejadian ini kita bisa memetik hikmah:

  1. Memberikan pelajaran kepada muslim di seluruh dunia yang berjumlah 1.6 milyar bersatu padu mengecam segala bentuk penindasan di muka bumi ini. Secara dampak, hal ini semakin memperkuat solidaritas muslim seluruh dunia. Mari kita tepiskan semua perbedaan pendapat dan kita bersatu mengecam zionisme dan memanjatkan doa bagi perdamaian dunia secara keseluruhan dan khususnya di Palestina. Khusus untuk Indonesia, saya berharap agar momen tragedi kemanusiaan ini tidak dimanfaatkan oleh partai politik untuk merebut simpati massa demi menangnya Pemilu 2009 ini.
  2. Allah swt menunjukkan ke kita semua bahwa harapan israel menggempur Gaza kemudian semua pejuang Hamas pada keluar dari bunker dengan mengangkat tangan menyerahkan diri kepada israel semakin tidak tercapai. Kita lihat pertempuran sudah melewati hari ke 17 dan belum ada tanda-tanda Hamas menyerahkan diri. Saya yakin, pejuang Hamas memiliki satu prinsip iman bahwa “menyerahkan diri” hanya berlaku kepada Allah swt.
  3. Perang tak berimbang ini (makanya lebih tepat kita sebut saja “penindasan” karena perbedaan yang mencolok dalam kekuatan fisik) telah menciptakan solidaritas baru bagi umat manusia di seluruh dunia, tak pandang agama dan ras. Kita melihat demo mengecam aksi israel telah merebak di seantero dunia, bahkan demo dari kalangan Yahudi yang terjadi di beberapa negara Eropa. Bahkan, Venezuella telah “mengusir” dubes israel (menyebut nama negara ini tidak perlu pake kapital “I” cukup “i” saja karena mereka bangsa yang kerdil nuraninya …). Bravo Venezuella!! Dunia akan melihat bahwa pada akhirnya israel akan mengulangi sejarah dalam perang dengan Hezbullah di Libanon. Secara fisik israel bisa klaim mereka menang, tapi secara psikologis intelegensia mereka semakin terpuruk.

Semoga Allah selalu melindungi saudara2 kita di Palestina dan semoga doa kaum muslimin seluruh  dunia demi tercapainya perdamaian di bumi diijabah Allah swt .. dan semoga saudara2 muslim yang terbunuh di Palestian diampuni dosa2nya dan diterima amal baiknay oleh Allah swt. Amiiinnnn ….

Wass,

Gatot

Read Full Post »