Feeds:
Posts
Comments

Archive for August, 2007

Tidak seperti hari-hari lainnya, hari Selasa 21 Agustus 2007 yang lalu, bagi saya adalah hari yang sangat HEBOH dan menguras seluruh tenaga, pikiran, emosi, motivasi, semangat, harapan, wis .. pokoke semuanya tentang kehidupan dah. Sampai saya mohon kepada Allah SWT supaya “khusus” pada hari itu dentang waktu bisa diberi bonus yah 4 jam gitu … jadi bukannya satu hari adalah 24 jam tapi 28 jam … tapi ya begitulah Sunatullah … mana mungkin saya minta 24 menjadi 28 dengan rentang 1 jam nya sama seperti 1 jam saat 24 jam. Ya ndak bisa … karena itu melawat Sunatullah … Anehnya itu justru saya mohon pada saat jam menunjukkan 16:00 ba’da Ashar .. lha opo tumon… apa ndak telat? Ya begitulah hamba Allah .. saya terkadang suka gak masuk akal mohonnya …. ada-ada saja .. kayak anak kecil!

Dari pagi sekali jam 7:10 saya sudah di kantor klien dan banyak ngurusin masalah proyek dari printhilan kecil sampe’ yang sifatnya super duper strategis. Tapi ya saya ingat pepatah mengatakan “First Thing First” dari embah Steven Covey yang termasyhur itu. Bahasa kerennya … ya pokoknya kita harus kerjakan segala sesuatu yang important dulu sebelum ia menjadi urgent. Mangsalahnya … kalo semua jadi urgent bagaimana?

Itulah mangsalahnya … hari selasa itu memang ediyan tenan. Tapi ada satu hal yang menyenangkan: hari Selasa adalah hari BIKE TO ROCK saya … dari rumah ke kanktor naik sepeda, juga pulangnya. Wah, asik banget! Hari itu saya di kantor sampe malem. Pas jam 20:00 saya ingat bahwa ada deadline naskah buat media yang saya sudah sanggupi bisa saya penuhi tapi saya belum selesai juga …. akhirnya saya tetep di kantor sampe jam 22 lewat. Mengapa? Ya menyelesaikan naskah tersebut – gak enak dong – katanya kalo mau jadi penulis sukses kudu tepati janji dan konsisten. Selama ini saya tidak pernah telat kecuali satu hari – dan itupun saya telpon dulu Redaksi nya biar dapat “ampun” dulu. Tapi Selasa itu saya bersikeras tidak mau menelepon karena saya “yakin” bisa meyelesaikannya sebelum jam 00:00. Begitulah .. saya curahkan pikiran yang “tersisa” karena terkuras oleh tekanan pekerjaan seharian yang luar biasa padatnya, dan menguras energi habis. Akhirnya, dengan ijin Allah SWT.. naskah itu rampung juga. Setelah beberapa kali saya proof read akhirnya dengan rasa lega saya kirim via email. Rasanya “BLONG” banget bahwa email itu terkirim. Nuansanya begitu indah … saya merasa ada sense of accomplishment yang luar biasa dahsyatnya. PUWASZZZ deh rasanya … mengakhiri hari dengan suatu accomplishment. Yeah!

Jam 22:05 saya nyengklak sepeda Polygon Premier yang saya beli seken di sekitar bulan Niv yang lalu, ngonthel menuju rumah. Gak tahu kenapa .. malam itu begitu berat pedal saya kayuh, terutama di atas stasiun Dukuh Atas .. aduh kok rasanya berat sekali. saya baru ingat pepatah yang mengatakan bahwa capek pikiran bisa menyebabkan capek fisik. Gak tahu kenapa kok saya loyo banget. Ya udah saya keep ontheling aja terus meski semangat udah abis. Sepeda beranjak merayap seperti buaya kenyang sedang jalan di darat. Pokoke pelan banget dah. Nah .. ujian paling berat adalah di jembatan Velbak .. waduh bener2 dehengkul rasanya mau coplok, endasz ngelu cekot-cekot, nafas terasa mau muntah cengkeh (padahal asli saya tuh ndak merokok lho).  PHEw /…… jembatan bisa saya lalui dengan berat sekali …Alhamdulillah. Sampe rumah langsung gelethakan di lantai … mandi .. terus tidur … Szzzzzzzzzzz … Szzzzzzz ….ampek Subuh …..

“Cengklong!” … begitulah bunyi HP saya pertanda ada SMS pada hari Sabtu pagi kemaren. Isinya cukup mengejutkan – apalagi mengingat “perjuangan” hari Selasa itu – yang mengabarkan bahwa naskah saya yang sedianya akan dimuat hari Minggu (26 Agustus 2007) harus mengalami penundaan satu bulan karena adanya keterbatasan ruang. Subhanallah … lengkaplah “perjuangan” saya hari Selasa itu. Ternyata “prioritas” yang telah saya tetapkan adalah salah – karena bukan menjadi “prioritas” bagi klien saya. Kecewa? Yo lha jelas lah wong saya ini manusia biasa kok, bukan nabi atau mendekati nabi … ya so pasti kecewa. Marah? Gak tuh .. apa hak saya buat marah? Setidaknya saya belajar banyak dari pengalaman ini:

1. Prioritas yang kita tentukan bisa jadi bukan merupakan prioritas bagi pihak lain yang terkait dengan kita

2. Saya lebih “ngeh” mengenai keterbatasan ruang dan waktu. Dalam dimensi waktu, saya sudah berupaya sekuat tenaga sampe berdarah-darah supaya deadline dari pihak lain saya penuhi. Tapi apalah itu pula akhirnya, semua ujian saya yang berhasil pada dimensi “waktu” akhirnya harus tunduk pada dimensi “ruang”. That’s life …

3. Saya bersyukur bahwa ada media internet, terutama BLOG, karena practically saya bisa menulis apa saja, sepanjang apa juga tanpa ada kendala ruang dan waktu sama sekali. Mungkin memang sebaiknya saya tidak usah memikirkan selalu untuk menulis naskah buat media konvensional, pakai BLOG aja .. gak ada yang mengedit dan kapanpun bisa. Selain itu, dengan adanya BLOG ini, saya bisa menguraikan panjang lebar tentang uneg-uneg ini …

4. Berdasarkan pengalaman ini akhirna saya punya perbendaharaan baru dalam kalimat mutiara:

Kekecewaan janganlah dibawa ke kemarahan

Seretlah kekecewaan ke dalam kontemplasi diri untuk pembelajaran …..

Salam,

G

Ditulis ditengah kesibukan luar biasa mengelola proyek …. 27 Agustus 2007 sambil menikmati album A.C.T. “Silence” dan Blackfield II.

Read Full Post »

Abis nyubuh, gw udah siap gear buat nyepeda ke kantor. Juga iPod gw set ke CIRCUS MAXIMUS “Isolate” volume setengah aja cukup. Kusiapkan botol minuman air mineral dan aku cengklak sepeda kuningku … wus wus wus wuszzz serrr serrr serrrr … itu bunyi pedal nya dan angin yang lewat dibelah sepedaku …. Sementara itu di iPod bunyi gedebag-gedebug gemuruh membuka perjalananku menuju Thamrin – Medan Merdeka ….. nikmat sekali musik nya CIRCUS MAX”GELEGAAARRRR”IMUS ini …. melodik poll, simfonik pol terus progmet abis …. yang ada tinggal SEMANGAT!!!!!!!

Masuk kompleks Senayan .. gw nikmati pemandangan sepi dan jernihnya pagi hari .. apalagi Allah SWT berkenan menurunkan hujan tadi malam sehingga tanah basah dan perjalanan jadi tambah nuansamatik …. Ingin rasanya menulis novel menceritakan pengalaman indahnya pagi di Jakarta yang sepi … karena di dalam Senayan .. huenak tenan .. syahdu …. pantesnya berhenti sejenak .. pasang Yes “Awakening” menikmati solo kibornya yang menohok sukme menunjek kalbu membuat diri menggeleparrrrrr …..

Rasa syukur gw limpahkan ke Yang Maha Kuasa karena masih memberikan hujan. Gw jadi inget berita di tivi bahwa saudara kita di Rembang sedang mengalami kemarau panjang .. paceklik sampek mereka gak bisa makan beras lagi … makan nasi aki dan jagung …. Ya Allah … apa yang bisa kuperbuat buat saudara2ku di Rembang sana …? Melihat tanahnya yang kering lewat tv .. aku hanya bisa bersedih … Sementara gw di JKT masih bisa menikmati hujan ….meski tak ada sawah ….
Semoga Yang Maha Kuasa berkenan menurunkan hujan di Rembang. Amin.

Keluar Senayan … gw masuk jalur sibuk Sudirman .. menembus Thamrin … Tdk seperti biasanya pagi ini jalanan sepi sekaleeee … ngonthel sepeda makin nikmat aja .. sekali lagi gw bersyukur masih diberi kekuatan mengayuh seoeda dengan hati riang gembira … sungguh .. gw riang banget! Albumnya Circus selesai di depan gedung Arthaloka … gw copot earphone Senheiser ku yang bersuara empuk jernih dahsyat luar biasa itu ….sekarang ngonthel tanpa musik .. enak juga ternyata ,…. cuman kelewat berisik bunyi motor … gak apa2 …. Getahu kenapa kok ngonthel terasa berat ya menyusur Sudirman Thamrin. Baru inget .. biasanya gw ditemeni temen ketemu / kenal di jalan …. namanya pak Dody Iskandar … dia yang menunjukkan rute lewat Senayan yang suhanallah .. indah sekali kalo pagi hari yang sepi …..

Jam 7:26 sepeda gw udah masuk pelataran Indosat … langsung gw parkir di bawah pohon … gw nikmati udara pagi sambil nenggak air mineral dan sepotong roti .. buat sarapan. Setelah leyeh2 10 menit baru … naik ke lantai 21 markas proyek ku …. keringet udah kering jadi gak kaget kena AC. Terus mandi including keramas … wis ….. jam 7:40 wis nggantheng maneh .. pake business attire … dasi gitulah …. WOADOUWWW!!! Jangkrik! Lha aku lupa bawa iket pinggang …. WALAAAAAHHHHHH ….. gimana nih …??? Wah .. bakalan salting terus nih seharian … gak pa pa lah pake jaket aja biar gak ketahuan ….

Sekarang bingung, mau nyetel apa? Ada ide?

Salam,
G

Read Full Post »